Adaptasi bangunan RBW untuk memancing walit mengembangkan populasinya

. Menjadi lumrah alam bahawa setiap yang hidup mempunyai tempat tinngal atau membiak dan mengembangkan jenerasinya. Setiap mahluk hidup yang membiak memerlukan tempat yang aman dan tenteram tanpa digangu oleh hidupan lain samada musuh atau sebaliknya. Setiap makhluk mahu kebebasan dan keamanan. Tidak terkecuali dengan burung walit, juga akan memilih tempat yang aman dan tenteram. Kawasan yang bebas
dari gangguan, terlindung dari tiupan angin, hujan dan ribut menjadi pilihan untuk membuat sarang. Begitu juga tempat yang tidak terdedah dengan kepanasan matahari. Tempat yang tersembunyi dan sunyi. Dengan sebab itu burung walit menjadikan gua-gua batu dan batu kapor yang terdapat dipersisiran pantai untuk dijadikan tempat mengembangkan jenerasinya. .

Penyelidik yang membuat kajian berkaitan dengan habitat semulajadi burung walit digua-gua batu kapor dan gua-gua batu dihutan hujan teropika mendapati bahawa
bersuhu 26-29 C, manakala berkelembapannya ialah diantara 80-90. Kawasan gua kaya dengan sumber makanan untuk burung walit. Pengkaji juga mendapati bahawa semakin sunyi, aman dan tenteram semakin banyak ia dihuni oleh populasi burung walit. .

Pembudidaya walit seharusnya mengkaji sifat semulajadi burung walit ini untuk diadaptasikannya dalam RBW yang dibina.Bagaimana lubang masuk yang digunakan oleh burung walit untuk masuk kedalam gua. Mengapa ia masuk melalui lubang yang sama?. Ini juga perlu dibuat kajian. Mana yang lebih baik diantara lubang dinding dan lebang terjun. In juga memerlukan perbincangan yang lebih dalam. .

Benarkan burung walit memunyai tabiat yang sama dengan induknya. Jika induk masuk melalui lubang terjun maka anak-anaknya juga masuk melalui lubang terjun. Mana yang lebih baik lubang terjun akan bergantung kepada tabiat walit yang berada dihabitat tersebut. Jika anda memancing burung walit dari kawasan hunian yang banyak menggunakan lubang terjun maka saya berpendapat lubang terjun adalah lebih baik. .

Oleh sebab itu diperlukan suatu kaedah tertentu untuk memancing walit atau menjaga dan mengembangkan populasi walit pada RBW yang sudah dimasuki walit. PKaedah khusus itu pada dasarnya adalah membina RBW yang sesuai dengan habitat walit setempat. Secara teori , kaedah khusus ini seperti: ukuran bangunan, takungan air, lubang ventilasi, ukuran lubang masuk, aroma walit, system kelembapan, pemakanan (serangga), Aturan suara walit dan lainnya. Semua teori itu adalah benar untuk memancing atau menjaga dan mengembangkan populasi walit karena memang bertujuan untuk membuat bangunan agar sesuai dengan habitat walit.

Advertisements

Posted on 6 February, 2010, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: