Memahami ekosistem burung walit dan manusia untuk merancang pembangunan ekonomi mampan


Bumi merupakan sistem tempat tinggal. Tempat tinggal di Bumi ini disebut biosfier. Biosfier adalah suatu tempat di bumi yang mengandungi kehidupan.

Biosfier sangat kompleks. Ahli ekologi dan ilmuwan membagi-bagi biosfier menjadi bahagian-bahagian yang lebih kecil untuk dipelajari. Bahagian-bahagian kecil dari biosfier ini disebut ekosistem. Sesungguhnya ekosistem juga sangat kompleks.

Ekosistem adalah interaksi antara organisme dan persekitarannya . Semuanya yang berada di dalam suatu ekosistem saling kait-mengait satu dengan yang lain dengan cara-cara tertentu.
Ekosistem terbahagi kepada dua jenis, iaitu: makhluk hidup dan benda tidak hidup.
Misalnya, burung walit membuat sarang dibangunan rumah burung walit (RBW) yang bertingkat-tingkat tingginya dan lembab. Itu merupakan ekosistem dari burung walit. Tetapi, bangunan itu juga menjadi tempat tinggal manusia. Maka, ekosistem burung walit ada hubungkait dengan ekosistem perumahan manusia.

Apabila ramai orang mendirikan bangunan RBW dalam kawasan Bandar menyebabkan jutaan burung walit hidup berdampingan dengan manusia. Sebelumnya tidak pernah terjadi begitu. Dengan itu ekosistem juga telah berubah.

Perubahan ini kadang-kadang berlaku dengan cepat kadang-kadang lambat. Perubahan yang terjadi pada suatu ekosistem mempengaruhi ekosistem yang lain. Misalnya, di Jalam Tok Lam dan Kampong China, Kuala Terengganu. Kita akan mendengar suara burung walit sepanjang hari sama ada suara asli atau suara memanggil. Sudah tentu, bagi penduduk yang kurang selesa dengan bunyi burung walit akan rasa tergangu. Setiap perubahan pada suatu ekosistem akan mempengaruhi ekosistem yang lain dan ini menyebabkan ekosistem itu berubah untuk menyesuaikan diri dengan ekosistem yang baru. Perubahan seperti ini disebut adaptasi.

Dengan memahami ekosistem ini pasti akan membantu kita untuk merancang dalam melaksanakan sesuatu pembangunan. Sekiranya perancangan yang kemas dan jitu tidak dilaksanakan maka ekosistem baru akan berlaku dengan tidak teratur. Sekiranya pada suatu ketika dahulu sebuah bandar baru dibangunkan untuk tujuan komersial dengan hiruk pikut manusia berurus niaga akan berumah dengan kebisingan suara burung walit. Bagi manusia yang tidak menyenanginya akan berpindah mencari lokasi baru untuk berurus niaga. Lama-kelamaan bandar baru ini tidak lagi dihuni manusia tetapi menjadi hunian burung walit. Bandar tersebut akan menjadi seperti bandar hantu.

Pihak berkuasa seharusnya bertindak dengan pantas dalam menangani masalah ini. Sekiranya tindakan yang strategik tidak dilaksanakan ia akan mendatangkan kesan yang besar pada masa akan datang. .

Posted on 8 January, 2010, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: