Renovasi rumah kedai untuk dijadikan rumah burung walit


Bangunan komersial atau rumah kedai yang dibuat renovasi untuk dijadikan rumah walit seharusnya dilakukan dengan penutupan pintu, tingkap dan lubang-lubang yang tidak terpakai. Penentuan pintu masuk bergantung kepada kondisi RBW yang ada dipersekitaran. Sekiranya berjiran dengan RBW yang sedia ada seharusnya anda bijaksana dalam memancin burung RBW jiran. Sekiranya tidak berhati-hati anak-anak muda tidak akan terpancin masuk ke RBW anda.

Terdapat juga pengusaha menggunakan flying over atau lubang terjun. Penggunaan lubang terjun ini ada baik dan buruknya. Anak-anak walit muda tidak petah menggunakan lubang terjun kerana tidak biasa. Oleh kerana walit adalah burung yang setia kepada pasangannya dan rumah kediamannya walit dewasa sangat sukar dipancin masuk ke RBW yang baru walau pun kedudukannya bersebelahan. Berbeza dengan anak-muda mereka akan mencari RBW bersama pasangannya. Penggunaan lubang terjun, peratusan cahaya yang masuk lebih banyak berbandig dengan lubang masuk sisi. Biasanya suasana gelap lebih disukai oleh walit.

Bangunan yang besar lebih disukai oleh walit. Usaha kami merenovasi sebuah rumah kedai tiga pintu dan menjadikannya seumpama sebuah dewan yang berukuran 60’ X 70’ nampaknya lebih cepat didiami oleh burung walit berbanding dengan rumah kedai yang berukuran 20’ X 70’.ini bermakna lebih besar roving area lebih digemari walit.

Semakin tinggi ruang antara lantai dan bumbung lebih digemari oleh walit. Tentunya semakin baik RBW itu adalah lebih disukai oleh walit. Bahagian dalam dinding rumah kedai biasanya telah diplaster dengan campuran pasir , kapor dan simen. Rumah kedai yang baru dibina seharusnya menggunakan campuran 3:2:1 (kapor:pasir:semin) adalah sangat baik untuk mengawal suhu dan kelembapan udara. Rumah kedai yang baru siap dibina selalunya mengeluarkan bau simen yang kuat. Bau simen yang kuat ini tidak digemari oleh walit. Anda boleh menggunakan cat alas yang tidak berbau untuk mengatasinya. Disamping itu ia boleh juga untuk mengawal kepanasan luar masuk kedalam RBW. Ada juga rakan-rakan menggunakan cara traditional untuk menghilangkan bau semin dengan membasuh dinding menggunakan buah nenas.

RBW yang direnovasi tadi seharusnya dilengkapi dengan roving room sebagai tempat berputarputar dan resting room sebagai tempat untuk beristirahat dan bersarang. Lubang tempat keluar masuk burung berukuran 20×20 atau 20×35 cm2 dibuat di bahagian sisi atas.

Advertisements

Posted on 31 December, 2009, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: