Memiliki rumah burung walit adalah lambang status orang kaya di Dumai

Percutian saya di Dumai  memberi satu pengalaman baru kepada saya dalam bidang ini. Saya ke Dumai menjadi tetamu kepada Haji Mansor dan anaknya Herman. Selama 3 hari disini saya diraikan ditemani  mereka sepanjang masa.Dumai adalah kota pelabuhan petroleum dan kelapa sawit. Hotelnya tidak banyak ianya sekadar transit untuk ke kota besar lain di kepulauan Riau. Untuk ke Dumai kita boleh menaiki feri dari pelabuhan Klang atau Melaka. Jika dari Malaka perjalanan mengambil masa 2 jam dan dari. Pelabuhan Klang mengambil masa 3 jam. Tambangnya RM 185.00 duahala. Untuk ke Medan kita boleh menaiki bas selama 10 jam.


Oleh kerana aktiviti perniagaan pelancungan tidak begitu rancak disini ramai pemilik bangunan telah mengubahsuainya menjadi rumah burung walit. Menurut Hj Mansor sejarah RBW bermula pada tahun 1997 seorang usahawan dari Medan membeli bangunan terbiar yang telah dihuni oleh walit secara semula jadi. Kejayaan usahawan ini dituruti oleh pemilik bangunan yang lain.

 

 Memandangkan harga sarang burung walit tidak pernah turun dari dulu hingga sekarang, perlumbaan untuk mendirikan rumah walit semakin rancak. Saya dibawa oleh Hj Mansor ke Duri. Perjalanan ke Duri melewati sebuah pekan yang dibangunkan oleh seorang jutawan Haji Noor Apandi dimana semua bangunan yang ada hanya untuk rumah walit sahaja. Aktiviti perniagaan hanya ditingkat bawah sahaja. Ada bangunan untuk walit sebesar bangunan supermaket Giant di Malaysia. Hj Noor Apandi juga seorang dermawan terdapat beberapa buah mesjid yang dibiayainya. Beliau memiliki 100 buah rumah burung walit .. Saya perhatikan jika bangunan tersebut melebihi 2 tingkat pasti itu adalah bangunan walit . Design luarnya begitu cantik sekali. Jika di Malaysia itu adalah bangunan hotel untuk  manusia . Rumah burung disini dipasang dengan seramik luar dan dalam. Mejadi kebanggaan pemilik jika  RBW mereka lebih cantik dan lebih mewah dari RBW yang lain.


Orang kaya disini akan rasa mereka ketinggalan atau tidak mempunyai aset sekiranya tidak memiliki rumah burung. Dengan itu perlumbaan untuk mendirikan atau memiliki RBW sangat hebat sekali. Bandar-bandar seperti Dumai, Duri, Bagan Si Api-Api dan lain-lain terdapat ribuan RBW.

Advertisements

Posted on 11 November, 2008, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: